Ukhwah bermula jua disini

Sabtu, 2 Oktober 2010

Pokok Pisang~(Sebaik-baik Manusia Adalah Yang Bermanfaat Kepada Manusia Lain)



Apabila anda melihat alam,perhatilah dengan mata akal diiringi iman.mari menjengah kepala mencerna ibrah dari sang Pisang.

Pisang tak pernah berbuah dua kali.Kalau ada,pasti dipuja dan disembah.Selepas berbuah pasti mati.Apa yang luar biasa,sebelum mati ia meninggal anak-anak'nya terlebih dahulu.Kemudian baru mati.

Pokok pisang tunjuk kat kita,bagaimana mahu menjadi orang yang berjasa.Sebaik-baik manusia asalah manusia yang bermanfaat kepada orang lain.selagi pisang tidak berbuah,selagi itu dia akan terus hidup(lain la kalau ada yang gatal bunuh dia).Kalau pisang tak nak mati selagi tak berjasa,macamana pulak kita yang ada kudrat dan akal ni?Masih menyusahkan orang lain atau dalam usaha memberi manfaat kepada orang lain?Walau apa sekalipun biar ia bermanfaat...untuk kita dan orang lain.

Apa yang lebih menarik,pisang tidak terhenti setelah dia mati sahaja.tapi terlebih dahulu melahirkan 'anak-anak' yang bakal mengikut jejak sepertinya.Seolah ia menyambut sabdaan Nabi Muhammad S.A.W:

Selepas kematian anak Adam semua amalannya akan terputus,kecuali tiga:
Ilmu yang Bermanfaat
Anak soleh yang mendoakan
Amal jariah yang ditinggalkan


Seolah 'anak-anak'nya akan menghidupkan dirinya walau ia telah mati.Bagi manusia,terlalu banyak cara untuk membuktikan kita boleh menjadi lebih baik dari pisang.Bukan setakat memberi 'buah' dan melahirkan 'anak',malah lebih dari itu.Semuanya bergantung pada diri kita.

Setiap dari kita mesti bersedia untuk membuat kebaikan yang berterusan.Ambil pengajaran hebat dari pokok pisang yang biasa ini.Terus-terusan 'memberi' sekalipun sudah mati..
Ambillah ibarah dari Pokok Pisang..
www.CherryCodes.com



Ahad, 18 April 2010

TUHAN SUKA KELUHAN ORANG YANG BERDOSA


Keluhan orang berdosa kerana dosa-dosanya Tuhan amat suka,
Lebih-lebih lagi gugurnya air matanya waktu menangis
mengenangkan dosa-dosanya memadamkan api Neraka,
Takutnya kepada Tuhan kalau-kalau terbuat salah atau
takut tidak diampunkan dosa adalah ibadah,
Sedangkan orang beribadah belum tentu lagi jadi ibadah,
Kerana ibadah itu mestilah dirasa oleh hati di dalam ibadahnya,
Penghayatan itu adalah kerja hati,
Kalau fizikal sahaja yang nampaknya beribadah
hati tidak beribadah tidak ada erti apa-apa dengan ibadahnya,
Tuhan tidak pandang rangka tapi pandang isinya,
Rangka cantik macam mana sekalipun tidak ada isi
tidak ada erti apa-apa,
Rasa bertuhan dibawa ke mana-mana ini adalah ibadah batin,
Pahalanya sentiasa mengalir selagi ada rasa,
Rasa hamba dibawa ke mana-mana lemah dan
tiada kuasa adalah juga ibadah batin,
Rasa hamba itulah sifat hamba yang sebenarnya,
Janganlah sifat hamba itu ditukar kepada sifat tuan atau ketuhanan,
Itu sombong namanya,
Dia ambil pakaian Tuhan dan dipakainya,
Tuhan sangat murka,
Sifat ketuanan itu ialah bangga diri, Tuhan benci
Siapalah kita manusia ini hendak rasa bangga,
Takkan kita tidak sedar lemahnya diri manusia ini,
Mengapa pula kita rasa ada kuasa dan bangga diri pula,
Ini sikap orang yang tidak sedarkan diri,
Takkan kita tidak sedar bahawa kita ini dhaif dan lemah,
Setiap saat kita perlu bantuan,
Bantuan oksigen, bantuan kesihatan bantuan kerehatan,
Bantuan-bantuan yang diperlukan itu siapa yang empunya?
Takkan kita buat tidak tahu dari mana kita dapat,
Kalau kita sedar ini semuanya di dalam fikiran setiap masa
atau di dalam perasaan itulah dia ibadah,
Ibadah tanpa perbuatan ibadah batin atau ibadah rohaniah namanya,
Perasaan itu atau kesedaran itu adalah diberi pahala.

www.CherryCodes.com



Selasa, 2 Mac 2010


“Tidak memperdulikan keredhaan manusia jika di sebalik itu ada Kemurkaan Allah 'Azza wa Jalla. Sebab setiap orang di antara satu sama lain saling berbeza dalam sikap, rasa, pemikiran, kecenderungan, tujuan dan jalan yang ditempuh.

Berusaha membuat manusia redha adalah suatu yang tiada penghujungnya, tujuan yang sulit diketahui dan tuntutan yang tidak terkabul. Tetapi membuat Allah Redha adalah kemuncak diterimanya Amalan..”.

Salam...semoga semua sihat dalam RahmatNya selalu...petikan yang cukup ringkas daripada buku : "Malam Pertama di Syurga"...tetapi memberi makna yang cukup mendalam jika dihayati dan mengetahui tujuan hidup yang sebenar. Adakah naluri hati kita sentiasa berpandukan jalan dan niat yang tulus ? Adakah dengan mendapat penerimaan dan pujian daripada manusia sekeliling bermakna apa yang kita kerjakan mendapat di sisi Allah Yang Maha Pemurah?...saya amat takut sekiranya setiap yang dilakukan mendapat kemurkaan daripada Allah, walaupun kita menganggap ia sudah cukup baik untuk dilakukan...

Hati...ya, hati sering menukar niat kita tak kira masa..Nafsu..ya..nafsu sering digoda dengan bisikan halus syaitan laknattullah, fikiran..ya fikiran sentiasa ingin yang indah disekiling kita..Adakah berbaloi melakukan kebaikan tetapi niat untuk mendapat hanya dipandangan manusia?adakah manusia itu sendiri yang memberikan nikmat pahala dan ganjaran yang lebih baik daripada Allah SWT??...di Dunia...ya..penangan Dunia amat hebat...kemasyuran dan pujian umpama satu zat bagi insan yang bergelar manusia..."puji..puji la aku, kerana aku telah lakukan sedekah..." " hebatnya kamu, dapat menolong ramai orang".." dan banyak lagi contoh yang ada..dan mungkin berlaku disekeliling kita dan mungkin kita juga tergolong??..Nauzubillah.

Perlukan kita mempunyai ramai penyokong dan kroni jika kita tidak dapat manfaatkan nikmat Allah dengan sebaiknya.. dan sia-sia jika kita tidak dapat membimbing penyokong kita ke arah yang diRedhaiNya...kita perlu lihat bagaimana cara yg telah kita lakukan pastikah ia tidak menyimpang daripada unjuran yang sepatutnya?..Tidak guna mendapat sokongan daripada penyokong (manusia) tetapi jauh dari RedhaNya Allah...mendabik dada, menghina dan mengutuk orang tidak sekufu dengan kita...apa yang kita perlu sebenarnya?...RedhaNya Allah kita cari, bukan sebaliknya...

Pabila ramai yang menyokong kita mula sombong dengan Allah, mengharapkan berkat manusia daripada Keberkatan Allah, (adakah manusia yg memberikan berkat kepada kita?)riak..."ya..aku di Jalan TuhanKU..."..adakah ai sekadar laungan? "aku tidak pedulikan yang lain janji ramai yang menyokongku"... (sebagi contoh shj)...

Secara realitinya, kita sering mengharapkan ganjaran dan manfaat dengan apa yang kita lakukan...Beriman, Yakin dan setialah kepadaNYA..InsyaAllah..dengan niat hanya mengharapkan KEREDHAAN dariNYA..Allah tidak akan sia-sia kan kita..dan tidak sesekali DIA berpaling untuk memberikan nikmat kepada kita..tetapi jika berpaling dariNYA....ingat, dan sentiasa bermuhasabah diri.. DIA amat berkuasa dan DariNYA kita dijadikan kepada Dia kita kembali...dan Dunia ini hanya tempat persinggahan yang singkat, jika kita tidak manfaatinya..rugi yang nyata.Sesungguhnya saya mengingati diri saya sendiri...


p/s : BERDOA DENGAN NAMA ALLAH YANG MUSTAJAB

" Ya Allah , Ya TuhanKu..Sesungguhnya aku bermohon kepadaMu bahawa bagiMu segala puji-pujian, tiada tuhan melainkan Engkau yang satu. Tiada sekutu bagi Engkau yang Maha Memberi anugerah, yang Maha Mencipta langit dan bumi, yang Memiliki Keagungan.


www.CherryCodes.com



Isnin, 22 Februari 2010

MUHASABAHKAN DIRI



Tiada apa yang lebih bermakna selain dapat bermuhasabah diri supaya dapat merenung seketika sejauh mana telah kita capai dalam kehidupan ini. Seimbangkan antara tanggungjawab sebagai hamba-NYA dan juga tanggungjawab didunia.

Sementara masih sihat. Masih mampu berdiri tegap dan mampu kesana dan kemari. Apatah lagi mampu berfikiran waras serta dapat mengawal emosi. Eloklah diberi keutamaan dalam proses muhasabah diri. Letak diri didalam taraf paling rendah supaya dapat berfikiran dari segenap sudut untuk proses defensif yang paling baik.

Duniawi adalah penting tetapi Syurgawi lagilah paling penting. Seimbangkan kedua-duanya kerana ianya adalah tanggungjawab kita sebagai manusia yang dimuliakan. Sementara nyawa dikandung badan, renung-renungkanlah dan fikir-fikirkanlah!

Apa merepek!??? Aku tidak merepek tetapi sedemikianlah gabungan hati dan fikiran aku setelah beberapa lama mendiamkan diri. Aku cuba mencari semula jalan kebenaran. Semakin hari semakin tenang, semakin hari semakin banyak perkara pelik yang mendatangi aku. Nikmat dari-NYA semakin terasa nyata.

Manusia mana penah rasa cukup.Begitulah aku yang berasa tidak cukup hanya merasa sedemikian. Kesempatan ini aku benar-benar menginsafi diri dan perlunya aku memohon keampunan dari semua yang mengenali diri ini sama ada aku pernah termakan dan terminum yang bukan hak aku, tersalah laku dan kata-kata, mungkin juga tak sengaja berdusta, dan juga kepada yang pernah dilukai atau melukai hatinya.

Bagi aku, dosa dengan tuhan mudah untuk aku mengadu dan bermohon secara terus tetapi dosa dengan manusia nampak seperti mudah tetapi sukar untuk dileraikan sepertti kata pepatah “rumah terbakar nampak asapnya, hati manusia yang marah tak siapa yang tahu”.....

renung2kn dan slmt beramal..=p

www.CherryCodes.com